Santo Ambrosius, Uskup Pemberani Pelindung Gereja, Kaum Miskin dan Pujangga Terkenal


Profil Santo Ambrosius
Santo Ambrosius (Foto: Preaching Friars)

Santo Ambrosius, Uskup Pemberani Pelindung Gereja dan Kaum Miskin, Amorpost.com – Santo Ambrosius, yang juga dikenal sebagai Aurelius Ambrosius, adalah salah satu pujangga asli Gereja Katolik. Dia adalah Uskup Milan dan menjadi salah satu tokoh teologis terpenting abad ke-4.

Ambrosius lahir sekitar tahun 340 dari keluarga Kristen Roma. Ia dibesarkan dengan saudara kandungnya, Satyrus dan Marcellina, di Trier, Belgic Gaul (sekarang Jerman).

Setelah ayah Ambrosius meninggal dunia, dia dididik di Roma, di mana dia belajar hukum, sastra dan retorika. Ambrosius menerima sebuah tempat di dewan tersebut, seperti ayahnya, dan dijadikan prefek konsuler, atau Gubernur, Liguria dan Emilia sekitar tahun 372. Kantor pusat Ambrosius berada di Milan, ibu kota kedua Italia.

Setelah mantan Uskup Milan meninggal, terjadilah perselisihan antara kaum Arian dengan Gereja tentang siapa yang pantas menduduki jabatan itu. Ambrosius menghadiri pemilihan tersebut untuk mencegah terjadinya konflik antara Gereja Nicea dan kaum Arian.

Namun banyak umat yang menginginkan Ambrosius menjadi Uskup di wilayah itu. Kendati sempat menolak karena belum dibaptis, Ambrosius akhirnya menerima tanggung jawab baru itu.

Dilansir dari Imankatolik.or.id, setelah terpilih Ambrosius harus menjalani enam hari berturut-turut untuk menerima semua sakramen yang harus diterima oleh seorang uskup. Setelah itu ia ditahbiskan menjadi uskup pada 7 Desember 374.

Sebagai uskup, dia menyumbangkan seluruh propertinya dan memberikan uangnya untuk orang miskin. Hal ini membuatnya semakin populer dan kuat secara politis daripada kaisar sekalipun.

Ambrosius sangat murah hati bagi orang miskin. Dia menganggap mereka bukan sekelompok orang luar, melainkan orang-orang bersatu. Baginya, memberi kepada orang miskin hanyalah pelunasan sumber daya Tuhan, yang ditujukan untuk semua orang secara setara.

Ia belajar teologi dengan Simplisianus. Dengan menggunakan pendidikan barunya, bersama dengan pengetahuannya tentang bahasa Yunani, dia meluangkan waktu untuk mempelajari para penulis Perjanjian Lama dan Yunani.

Dia menggunakan semua ini saat berkhotbah; Kemampuannya mengesankan Agustinus dari Hippo, yang sebelumnya menganggap buruk para pengkhotbah Kristen.

Setelah bertemu dengan Ambrosius, Agustinus mengevaluasi kembali dirinya dan berubah. Pada tahun 387, Ambrose membaptis Agustinus, yang memiliki pengaruh besar terhadapnya.

Santa Monika, ibu Agustinus, mencintai Ambrosius “sebagai malaikat Allah yang mengangkat anaknya dari cara-cara lama dan membawanya pada keyakinan akan Yesus Kristus.”

Ambrosius juga mencoba mengakhiri pengaruh Arianisme di Milan. Dia sering berusaha secara teologis untuk membantah pendapat mereka. Kaum Arian mengajukan banding ke banyak pemimpin berpangkat tinggi, namun Ambrosius dapat bertahan selangkah lebih maju.

Kaum Arian yang terus meningkatkan kekuatan mulai merepotkan bagi Ambrosius. Sekitar 386, Kaisar Valentinianus II dan ibunya, Yustina, bersama dengan banyak orang lainnya, termasuk pendeta, awam, dan militer masuk menjadi penganut Arianisme.

Mereka menuntut beberapa gereja di Milan didedikasikan untuk mereka, satu di kota dan satu di pinggiran kota. Ambrosius menolak permintaan mereka. Dia diperintahkan untuk tampil di depan dewan, di mana dia kemudian berbicara dengan fasih dalam membela Gereja.

“Jika Anda menuntut pribadi saya, saya siap untuk tunduk: membawa saya ke penjara atau mati, saya tidak akan menolak; tapi saya tidak akan pernah mengkhianati Gereja Kristus. Saya tidak akan meminta orang untuk menolong saya; Saya akan mati di kaki altar daripada meninggalkan-Nya,” ujar Ambrosius saat itu.

Pengadilan kekaisaran tidak menyukai prinsip-prinsip agama Ambrosius, namun dia berusaha membantu dan berbicara dengan Magnus Maximus untuk mencegahnya semua. Ambrosius berhasil menggagalkan ambisi kaum Arian.

Pada 385, Ambrosius sekali lagi menolak menyerahkan basilika Portian ke Kaisar Valentinianus II, kali ini untuk digunakan oleh pasukan Arian.

Setahun kemudian, Ambrosius kembali diperintahkan untuk menyerahkan gereja tersebut untuk digunakan oleh Arian. Ambrosius dan jemaatnya membarikade diri mereka sendiri di dalam tembok gereja sampai perintah kekaisaran dibatalkan.

Setelah Theodosius I, kaisar Timur, menikahi Yustina, Ambrosius juga melarangnya masuk gereja karena melakukan pembantaian kepada 7.000 orang. Ambrosius ingin Theodosius I melakukan pengakuan di depan umum, di depan para umat.

Ambrosius meninggal pada tanggal 4 April 397. Dia digantikan sebagai uskup Milan oleh Simplisianus. Jasad Ambrosius dikebumikan di Gereja St. Ambrogio di Milan.

Baca juga: Santo Nikolas dari Myra, Sosok Sinterklas Penyayang Anak-anak dan Pelayan Umat

Selama masa hidupnya, Santo Ambrosius memperkenalkan reformasi dalam Gereja. Dia dikenal karena menegaskan bahwa liturgi adalah alat untuk melayani orang-orang dalam menyembah Tuhan, dan seharusnya tidak menjadi entitas kaku yang tidak berubah dari satu tempat ke tempat lain.”

Sumber : Catholic.org & ImanKatolik.or.id

Silakan Berikan Komentar Anda


Like it? Share with your friends!

132 shares

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Sedih Sedih
0
Sedih
Lucu Lucu
1
Lucu
Suka Suka
0
Suka
Bahagia Bahagia
0
Bahagia
Wow Wow
0
Wow

Comments 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like