Ternyata Seorang Romo Yesuit Menjadi Mediator Mundurnya President Mugabe, Presiden Terlama di Dunia


Ternyata Seorang Romo Yesuit Menjadi Mediator Mundurnya President Mugabe, Presiden Terlama di Dunia, Amorpost.com-Harare, Zimbabwe, (25/11/2017/ CNN) Sebagai imam muda, Romo Fidelis Mukonori, SJ mengumpulkan bukti kekejaman selama perang saudara yang brutal Zimbabwe. Laporan tersebut disaring ke Robert Mugabe, yang merupakan tokoh terkemuka dalam perjuangan pembebasan.

Puluhan tahun kemudian, Mukonori membantu membujuk Mugabe untuk menyerahkan kekuasaan. Dalam wawancara pertamanya sejak kudeta Zimbabwe dan perpindahan kekuasaan yang damai, Mukonori menggambarkan perdebatan dan diskusi yang panjang di kediaman presiden, dan di kediaman pribadi Mugabe.

Mukonori bertemu setiap hari dengan Mugabe, yang berusia 93 tahun dan telah menjadi pemimpin negara tersebut selama hampir empat dekade. Dia menjadi negosiator utama karena Mugabe dan militer mempercayainya. Imam Yesuit berusia 70 tahun dari Zimbabwe ini mengatakan bahwa dia menengahi antara saingan politik yang pahit di masa lalu.

“Saya sulit dikalahkan,” katanya. “Saya pernah melakukan ini sebelumnya,” demikian kata Mugabe.

Mukonori mengatakan bahwa strateginya adalah tidak pernah membantah Mugabe, melainkan untuk mendengarkan dan meyakinkan Mugabe bahwa dia bisa keluar dari panggung politik seperti seorang bangsawan. Sungguh gaya seorang Ignasian.

Romo Yesuit seorang Mediator
Romo Yesuit Seorang Mediator (Foto: cnn)

“Dia adalah seorang pendebat, dia adalah seorang pemikir, dia berpendapat dengan cerdas, dia filsuf,” kata Mukonori.

Mukonori mengatakan bahwa dia berulang kali meyakinkan Mugabe atas kontribusinya kepada negeri Zimbabwe sebagai pahlawan pembebasan dan bapa bangsa Zimbabwe. Meski difitnah oleh sebagian besar dunia, Mugabe masih dihormati oleh pimpinan partai militer dan penguasa.

“Para jenderal selalu memperlakukannya dengan hormat selama diskusi, mereka bahkan memberi hormat kepadanya,” kata Mukonori. “Dia tahu dia ingin pergi dengan bermartabat.”

Meskipun demikian, Mugabe tampaknya bertekad untuk bertahan – bahkan untuk beberapa minggu lagi. Sebuah kesepakatan tercapai, namun setelah 37 tahun berkuasa, Mugabe masih ingin secara sistematis mengalihkan kekuasaan kepada Emmerson Mnangagwa, mantan wakil presiden yang sedang menunggu di sayap di pengasingan dan terus-menerus berhubungan dengan para jenderal.

Ketika Mugabe berbicara kepada negara tersebut di televisi pemerintah pada hari Minggu malam yang lalu, hampir semua orang mengharapkannya untuk mengundurkan diri. Namun diapit oleh jenderalnya, Mugabe mengoceh melalui sebuah pidato panjang. Tidak ada pengunduran diri.

Prosesnya membutuhkan banyak kesabaran, kata Mukonori.

“Mendengarkan seorang yang berusia 93 tahun tidak sama dengan mendengarkan anak berusia 23 tahun atau yang berusia 17 tahun,” katanya. Pada akhirnya, rakyat Zimbabwe menyerukan agar ia segera mundur, kata Mukonori.

Ketika puluhan ribu orang menyusuri jalan-jalan di Harare untuk menuntut Mugabe turun, pastor tersebut memanfaatkan situasi itu untuk melakukan terobosan. Iya berhasil meyakinkannya bahwa lebih baik ia mundur demi kedamaian negeri itu.

Ketika Mugabe mengundurkan diri, ada sukacita bagit rakyat Zimbabwe merayakan akhir masa pemerintahannya.

Romo Yesuit itu masih berbicara dengan Mugabe hampir setiap hari. Dia mengatakan bahwa mantan presiden tersebut telah menawarkannya untuk memberikan nasehat kepada presiden baru tersebut, meskipun sebagian besar warga Zimbabwe menginginkan dia istirahat dengan damai tanpa mencampuri urusan politik lagi.

“Dia belum lenyap dari kehidupan, dia belum mati,” kata Mukonori. “Tapi dia telah lenyap dari pusat perhatian, otaknya masih sangat tajam dan bekerja.”

Demikianlah usaha seorang romo Yesuit yang berhasil menghentikan pertumpahan darah di negeri tersebut. “Ad Maiorem Dei Gloriam” Semuanya demi kemuliaan Allah…

Sumber: David McKenzie and Brent Swails, CNN exclusive: Mediator tells how Mugabe was persuaded to step down

Silakan Berikan Komentar Anda


Like it? Share with your friends!

3 shares
Adrian B.

Alumnus Ateneo de Manila University, Philippines

What's Your Reaction?

Marah Marah
0
Marah
Sedih Sedih
0
Sedih
Lucu Lucu
0
Lucu
Suka Suka
0
Suka
Bahagia Bahagia
0
Bahagia
Wow Wow
0
Wow

Comments 0

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like